Iklim dapat didefinisikan sebagai rata-rata cuaca pada suatu rentang waktu tertentu. Iklim dan cuaca sangat penting bagi manusia. Hal ini berkaitan dengan kenyamanan manusia, sehingga perencanaan suatu lanskap perlu mempertimbangkan faktor iklim. Terdapat beberapa fakta mengenai iklim. Pertama, iklim terkait dengan rentang temperatur harian, musiman, dan tahunan. Kedua, rentang temperatur iklim dapat berubah sesuai posisi lintang, bujur, ketinggian, dll. Sebagai fenomena alam, iklim sangat mempengaruhi perilaku manusia bahkan cara hidup manusia tersebut. Pada aplikasinya, perlu penyesuaian antara kehidupan manusia dengan iklim disekitarnya. Salah satu contohnya adalah iklim hangat atau tropis. Pada iklim ini, kondisi berupa suhu tinggi dan relatif konstan, kelembaban tinggi, hujan deras, dan tingginya variasi jenis vegetasi. Desain di lapang harus mampu menyediakan naungan, ventilasi, dan memperhatikan perlindungan dari hujan deras dan limpasan, serta preventif terhadap banjir dan erosi. Terkait bangunan, bangunan harus diselaraskan dengan alam dan dapat memperlihatkan titik penting suatu area.

Mikroklimatologi adalah studi yang mempelajari iklim pada skala yang sempit atau kecil. Studi ini bertujuan untuk menemukan fakta atau prinsip yang dapat diaplikasikan dalam memperbaiki kondisi manusia, sehingga pada akhirnya dapat mempengaruhi tingkat kenyamanan manusia. Ketika merencanakan sebuah lingkungan tempat tinggal, ada begitu banyak prinsip dari iklim mikro yang dapat diambil manfaatnya. Prinsip tersebut disesuaikan dengan kondisi lingkungan sekitar tempat tinggal, seperti arah angin, matahari, dll.

Iklim dalam satu dekade terakhir telah menjadi bahan pembicaraan. Perubahan iklim yang diakibatkan oleh aktivitas manusia telah membawa banyak perubahan pada lingkungan, termasuk kehidupan manusia itu sendiri. Sangat sulit untuk bisa mengembalikan kondisi semula, satu-satunya cara yang bisa dilakukan manusia adalah beradaptasi terhadap kondisi tersebut. Perencana dan perancang dapat berkontribusi dalam usaha mengurangi atau memperlambat proses tersebut dengan salah satunya merancang desain yang berkelanjutan.